Monday, January 25, 2010

miss him a lot..










hardly to say.. but hardly to breathe without him. miss him a lot. haaih.





tak kawin, tak bermakna..

Kawan baik aku mengkhabarkan berita pertunangan dia pada 14 Februari depan. Aku senyum. Membalas sms dia.
Tahniah. Insya Allah jika aku tak kena kerja, aku datang.’
‘Ala, takkan raya cina pun kena kerja.’
‘ye, N. skang kerja aku dah tunggang terbalik. Sabtu pun kerja. Kul 6 ptg, kul 4 pagi. Dah tak kira masa. Aku akan datang kalau takder apa aral. Don’t worry. Just pray for me.’

Happy for her. After a series of broken heart, wish all the best for her. Tapi ye, aku agak sedih sebab macam aku dah takda dalam hidup dia. Kemudian aku fikir2, biarlah.itu peralihan hidup masing2. Buat apa aku perlu masuk campur dalam apa jua keputusan hidup dia. Nak kawin dia. Nak hidup ngan laki tu dia. Aku tidak terkesan apa-apa.

Sedih juga mengenangkan diri yang masih belum ada ikatan pertunangan walau tempoh bercinta lebih lama. Bila difikir semula, tak da bezanya. Kami mengayam cinta dari seawall 19 tahun. Berbanding orang lain yang baru setahun dua.
Aku cerita ngan adik. Jawapan adik-adik aku mudah.
Ema: ‘rilex along. Awak kan ada plan sendiri. Ikut je plan tu. buat apa nak tukar plan semata-mata nak ikut orang’
Ain:'along, tak bertunang tak bermaksud tak da orang nak. Tak kawin tak bermakna awak tak bahagia. Belum tentu kawan awak yang dah kawin tu bahagia’

Yah. Betul tu. ada hikmah Allah buat semua ni. kenapa aku lambat berjodoh. Aku rasa-rasa, mana mungkin aku dapat bermalas-malas di hari minggu diatas katil sampai pukul 11 pagi jika aku sudah berlaki. J