Thursday, February 26, 2015

Air Mata kedua Di Tanah Haram

Assalamualaikum.

Sesungguhnya Allah tu menguji sejauh mana saya tawakal dan berdoa.

Sehari sebelum saya berlepas, saya datang period.

Sedih.
Ubat tahan period saya degil tak makan sebelum tu.
Tapi bila period, saya makan. Saya doa.
Saya tawakal.
Saya doa.
Saya minta mak dan husband doa.

Alhamdulillah. Its stop.

Dan pertama kali menjejak kaki ke Masjid Nabawi, Wallahu.. tiada kata seindah masjid itu.

Cantik sangat.
Tenang sangat.
Buat tahiyatul masjid 

Pahala disini 1000 kali ganda dari mana mana tempat (kecuali masjidil haram).

Pernah dengar betapa sukarnya untuk dapat Raudhah?

Raudhah adalah antara kubur Rasululllah dan mimbarnya.

Ia ibarat sebahgian dari Syurga Raudhah. Antara tempat paling mustajab doanya.

Dan tahu tak.. sangat sukar untuk dapat tempat di raudhah.

Crowded sangat. Pernah ada yang meninggal dipijak. Ada yang dipijak kepala. Bersesak.

Saya tawakal. Kami tawakal. Selawat ke atas nabi tak henti ni. Saya rasa seribu lebih kalau ikut counter.

Banyak check point sebab wanita ramai dan masanya limited.

Sewaktu menunggu.. kami nampak kubah hijau. Dibawah itulah makam nabi.

Perasaan?

Sebak sangat.
Sempat saya bisikkan..

Ya rasulullah.. aku datang melawat mu wahai kekasih Allah.
Sahabat sahabat ku di malaysia berkirim salam buat mu.
Ya rasulullah, berikan syafaat mu buat sahabatku haznor.

Itu yang duk ulang sejak tiba ke check point akhir.

Tangan mak ni.. saya pegang kuat.

Bila berpusu masuk raudhah.. adengan tolak menolak berlaku.
Kita tak biasa nak beribadat dalam keadaan huru hara kan.. orang push ke depan depan.

Tetiba...saya pandang bawah.
Allah. Karpet hijau.

Karpet hijau adalah aras tanda raudhah. Raudhah hanya di karpet hijau.

Saya minta mak solat. Solat mak.. tak kisahlah orang tolak ke.
Saya solat sunat.
Kemudian tertolak ke depan.

Mutawwif capai saya. Suruh saya solat taubat.

Ya, air mata kedua memang laju mencurah.

Sebab.. ?
Saya bukan siapa siapa yang Allah jemput ke tanah haramNya, dan dapat sujud di raudhah.

Saya minta taubat.. berkali kali. Saya doakan utk family dan suami.

Sesungguhnya ia nya sangat membahagiakan.

Bacalah tentang ummar. Tentang abu bakar. Tentang kekasih Allah itu. Nescaya...
Rasa berharga sangat raudhah tu.

Alhamdulillah.. itu bukan pertama dan kali terakhir saya dapat raudhah.

☺☺☺☺

No comments: